Teknologi Manufaktur Ultra-Fast untuk Menghilangkan Pengikat Polimer

Teknologi Baru: Para Peneliti menciptakan teknologi manufaktur ultra-fast untuk menghilangkan kebutuhan pengikat polimer

Sebuah tim penelitian di University of South Florida telah menemukan teknologi baru yang dapat mengubah prose pembuatan sensor elektronik yang dapat dipakai. Mereka telah menemukan cara untuk mempercepat produksi tanpa harus menggunakan pengikat polimer standar industri dalam pembuatan sensor fleksibel, yang seringkali digunakan untuk memantau tanda-tanda vital yang terjadi dalam pengaturan perawatan kesehatan.

Teknologi Manufaktur Ultra-Fast untuk Menghilangkan Pengikat Polimer

Teknologi yang temukan kemudian ditampilkan di sampul jurnal ACS Applied Materials & Interfaces, mencetak kulit elektronik, atau "e-skin," dengan menggunakan pelepasan korona untuk menciptakan medan listrik yang kuat antara bubuk fungsional bebas pengikat, seperti graphene, dan fleksibel , permukaan non-konduktif, seperti pita medis. Gaya elektrostatik yang digunakan dalam Pencetakan Elektrostatis Berkemampuan Corona memungkinkan banyak sensor e-skin untuk dicetak dalam waktu yang cukup singkat, dibandingkan dengan 20 menit yang dibutuhkan dengan pengikat polimer, dan tidak memerlukan suhu yang tinggi atau dipanaskan. E-skin adalah mikrometer-tipis, teknologi lentur yang dapat digunakan untuk mengukur hal-hal seperti ketegangan, suhu dan suara.

Ying Zhong, asisten profesor teknik mesin di USF, dan kolaboratornya, Long Wang di California Polytechnic State University, mengemukakan bahwa teknik pencetakan tersebut dapat digunakan dalam jangkauan yang cukup luas, seperti dalam bidang kesehatan, prostetik, dan robotika. Berbeda dengan pengikat polimer, tidak ada batasan ukuran, menjadikan teknik ini kandidat kuat untuk pembuatan sensor fleksibel besar yang dapat digulung secara besar-besaran, yang dapat sangat mengurangi biaya produksi.

"Sebagai strategi manufaktur baru yang canggih, Corona-Enabled Electrostatic Printing berpotensi mengubah struktur biaya untuk luas permukaan dan elektronik berkinerja tinggi dan memungkinkan menjadi aplikasi yang serbaguna dari sistem fungsional yang fleksibel," kata Zhong. "Teknik ini dapat membantu dan memberikan berkontribusi dalam mempertahankan kepemimpinan AS dalam manufaktur maju."

Zhong baru-baru ini menerima hibah $308.928 dari National Science Foundation untuk memajukan penelitiannya, Hal ini membuktikan bahwa teknik manufaktur ultra-fast yang telah ditemukan dan sedang dipatenkan dapat digunakan untuk mencetak materi di luar e-skin multifungsi.


Referensi:

Long Wang, Rui Kou, Zhaoru Shang, Zijian Weng, Chaoyi Zhu, Ying Zhong. Corona-Enabled Electrostatic Printing for Ultra-fast Manufacturing of Binder-Free Multifunctional E-Skins. ACS Applied Materials & Interfaces, 2021; 13 (38): 45966 DOI: 10.1021/acsami.1c11386

Lebih baru Lebih lama