Penyebab Dinosaurus Punah dari Permukaan Bumi

Penyebab Dinosaurus Punah Menurut Penelitian Terbaru

Apa yg membunuh dinosaurus jutaan tahun yg lalu? Betulkah karena meteor yg menghantam bumi atau karen adanya letusan gunung merapi yg maha dasyat? Mari kita simak penelitian terbaru berikut ini.

Menentukan apa yang membunuh dinosaurus 66 juta tahun yang lalu pada akhir Periode Kapur telah lama menjadi topik perdebatan, karena para ilmuwan mulai menentukan apa yang menyebabkan lima peristiwa kepunahan massal yang membentuk kembali kehidupan di planet Bumi dalam sekejap geologis. Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa komet atau asteroid yang menabrak Bumi adalah agen pemusnah massal yang paling mungkin, sementara yang lain berpendapat bahwa letusan gunung berapi besar adalah penyebabnya. Sebuah studi baru yang dipimpin Dartmouth yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS) melaporkan bahwa aktivitas gunung berapi tampaknya telah menjadi pendorong utama kepunahan massal.

Temuan ini memberikan bukti kuantitatif yang paling meyakinkan sejauh ini bahwa hubungan antara letusan gunung berapi besar dan pergantian spesies secara besar-besaran bukan hanya masalah kebetulan.

Empat dari lima kepunahan massal terjadi bersamaan dengan jenis curahan gunung berapi yang disebut basal banjir, kata para peneliti. Letusan ini membanjiri wilayah yang luas bahkan seluruh benua dengan lava dalam sekejap mata geologis, hanya dalam satu juta tahun. Mereka meninggalkan sidik jari raksasa sebagai bukti daerah yang luas dari batuan beku seperti langkah (dipadatkan dari lava yang meletus) yang oleh ahli geologi disebut "provinsi beku besar."

Untuk dihitung sebagai "besar", provinsi beku besar harus mengandung setidaknya 100.000 kilometer kubik magma. Untuk konteksnya, letusan Gunung St. Helens tahun 1980 melibatkan kurang dari satu kilometer kubik magma. Para peneliti mengatakan bahwa sebagian besar gunung berapi yang terwakili dalam penelitian ini meletus dalam urutan satu juta kali lebih banyak lava dari itu.

Tim tersebut menggunakan tiga kumpulan data mapan pada skala waktu geologi, paleobiologi, dan provinsi-provinsi beku besar untuk memeriksa hubungan temporal antara kepunahan massal dan provinsi-provinsi beku besar.

"Area batuan beku besar seperti langkah dari letusan gunung berapi besar ini tampaknya sejalan dengan kepunahan massal dan peristiwa iklim dan lingkungan penting lainnya," kata penulis utama Theodore Green '21, yang melakukan penelitian ini sebagai bagian dari Senior Program beasiswa di Dartmouth dan sekarang menjadi mahasiswa pascasarjana di Princeton.

Faktanya, serangkaian letusan di Siberia saat ini memicu kepunahan massal paling merusak sekitar 252 juta tahun yang lalu, melepaskan denyut karbon dioksida raksasa ke atmosfer dan hampir mencekik semua kehidupan. Saksinya adalah Siberian Traps, wilayah besar batuan vulkanik yang kira-kira seukuran Australia.

Letusan gunung berapi juga mengguncang anak benua India sekitar waktu dinosaurus besar mati, menciptakan apa yang sekarang dikenal sebagai dataran tinggi Deccan. Ini, seperti serangan asteroid, akan memiliki efek global yang luas, menyelimuti atmosfer dalam debu dan asap beracun, membuat dinosaurus sesak napas dan kehidupan lain selain mengubah iklim dalam skala waktu yang lama.

Di sisi lain, para peneliti mengatakan, teori-teori yang mendukung pemusnahan oleh dampak asteroid bergantung pada penabrak Chicxulub, sebuah batu ruang angkasa yang jatuh ke Semenanjung Yucatan Meksiko sekitar waktu yang sama ketika dinosaurus punah.

"Semua teori lain yang mencoba menjelaskan apa yang membunuh dinosaurus, termasuk vulkanisme, terungkap ketika kawah tumbukan Chicxulub ditemukan," kata rekan penulis Brenhin Keller, asisten profesor ilmu bumi di Dartmouth. Tetapi hanya ada sedikit bukti dari peristiwa dampak serupa yang bertepatan dengan kepunahan massal lainnya meskipun telah dilakukan eksplorasi selama beberapa dekade, ia menunjukkan.

Di Dartmouth, Green berangkat untuk menemukan cara untuk mengukur hubungan nyata antara letusan dan kepunahan dan menguji apakah kebetulan itu hanya kebetulan atau apakah ada bukti hubungan sebab akibat antara keduanya. Bekerja dengan Keller dan rekan penulis Paul Renne, profesor ilmu bumi dan planet di University of California, Berkeley dan direktur Berkeley Geochronology Center, Green merekrut superkomputer di Dartmouth Discovery Cluster untuk menghitung angka.

Penyebab Dinosaurus Punah

Para peneliti membandingkan perkiraan terbaik yang tersedia dari letusan basal banjir dengan periode mematikan spesies drastis dalam skala waktu geologis, termasuk tetapi tidak terbatas pada lima kepunahan massal. Untuk membuktikan bahwa waktunya lebih dari sekadar peluang acak, mereka memeriksa apakah letusan akan sejalan dengan pola yang dihasilkan secara acak dan mengulangi latihan dengan 100 juta pola seperti itu. Mereka menemukan bahwa kesepakatan dengan periode kepunahan jauh lebih besar daripada peluang acak.

"Meskipun sulit untuk menentukan apakah ledakan vulkanik tertentu menyebabkan satu kepunahan massal tertentu, hasil kami membuat sulit untuk mengabaikan peran vulkanisme dalam kepunahan," kata Keller. Jika hubungan sebab akibat ditemukan antara basal banjir vulkanik dan kepunahan massal, para ilmuwan berharap bahwa letusan yang lebih besar akan menyebabkan kepunahan yang lebih parah, tetapi korelasi seperti itu belum diamati.

Alih-alih mempertimbangkan besarnya letusan, tim peneliti memerintahkan peristiwa vulkanik dengan tingkat di mana mereka memuntahkan lava. Mereka menemukan bahwa peristiwa vulkanik dengan tingkat letusan tertinggi memang menyebabkan kerusakan paling parah, menghasilkan kepunahan yang lebih parah hingga kepunahan massal.

"Hasil kami menunjukkan bahwa kemungkinan besar akan ada kepunahan massal di batas tersier Kapur dari beberapa besaran yang signifikan, terlepas dari apakah ada dampak atau tidak, yang dapat ditunjukkan lebih kuantitatif sekarang," kata Renne. "Fakta bahwa ada dampak tidak diragukan lagi memperburuk keadaan."

Para peneliti juga menghitung jumlah asteroid. Kebetulan dampak dengan periode pergantian spesies secara signifikan lebih lemah, dan secara dramatis memburuk ketika penabrak Chicxulub tidak dipertimbangkan, menunjukkan bahwa penabrak lain yang diketahui lebih kecil tidak menyebabkan kepunahan yang signifikan.

Tingkat letusan Deccan Traps di India menunjukkan bahwa tahap itu ditetapkan untuk kepunahan luas bahkan tanpa asteroid, kata Green. Dampaknya adalah pukulan ganda yang dengan keras membunyikan lonceng kematian bagi dinosaurus, tambahnya.

Letusan banjir basal tidak umum dalam catatan geologis, kata Green. Yang terakhir dari skala yang sebanding tetapi secara signifikan lebih kecil terjadi sekitar 16 juta tahun yang lalu di Pacific Northwest.

"Sementara jumlah total karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer dalam perubahan iklim modern masih jauh lebih kecil daripada jumlah yang dipancarkan oleh provinsi beku besar, untungnya," kata Keller, "kami memancarkannya dengan sangat cepat, itulah alasannya. untuk khawatir." Green mengatakan bahwa emisi karbon dioksida sangat mirip dengan tingkat basal banjir berdampak lingkungan yang mereka pelajari. Ini menempatkan perubahan iklim dalam kerangka periode sejarah bencana lingkungan, katanya.

Sumber Jurnal

Theodore Green, Paul R. Renne and C. Brenhin Keller. Continental flood basalts drive Phanerozoic extinctions. PNAS, 2022 DOI: 10.1073/pnas.2120441119

Sitasi Artikel

Thinks Physics. 2022. Penyebab Dinosaurus Punah dari Permukaan Bumi. https://www.thinksphysics.com/2022/09/penyebab-dinosaurus-punah-dari-bumi.html. Diakses pada tanggal (tanggal akses anda)

Lebih baru Lebih lama