Perbedaan Otak Manusia dengan Makhluk Lain Menurut Riset Terbaru

Apa yang membuat otak manusia berbeda? Berikut Hasil Penelitiannya

Perbedaan Otak Manusia dengan Makhluk Lain Menurut Riset Terbaru

Perbedaan Otak Manusia dengan Makluk lain. Apa yang membuat otak manusia berbeda dari semua hewan lain bahkan termasuk kerabat primata terdekat kita? primata yang dimaksud adalah spesies monyet atau kera. Dalam analisis tipe sel di korteks prefrontal dari empat spesies primata, peneliti Yale mengidentifikasi ciri-ciri spesifik spesies -- khususnya manusia, mereka melaporkan dalam bentuk artikel jurnal pada 25 Agustus di jurnal Science .

Mereka menemukan bahwa apa yang membuat kita menjadi manusia mungkin juga membuat kita rentan terhadap penyakit neuropsikiatri.


Untuk penelitian ini, para peneliti melihat secara khusus pada korteks prefrontal dorsolateral (dlPFC), wilayah otak yang unik untuk primata dan penting untuk kognisi tingkat tinggi. Dengan menggunakan teknik pengurutan RNA sel tunggal, mereka membuat profil tingkat ekspresi gen dalam ratusan ribu sel yang dikumpulkan dari dlPFC manusia dewasa, simpanse, kera, dan monyet marmoset.

"Hari ini, kami melihat korteks prefrontal dorsolateral sebagai komponen inti dari identitas manusia, tetapi kami masih tidak tahu apa yang membuat ini unik pada manusia dan membedakan kami dari spesies primata lainnya." kata Nenad Sestan, Profesor Ilmu Saraf Harvey dan Kate Cushing di Yale, profesor kedokteran komparatif, genetika. dan psikiatri, dan penulis senior utama makalah ini. "Sekarang kita memiliki lebih banyak petunjuk." lanjut dia

Untuk menjawab ini, para peneliti pertama-tama memiliki asumsi bahwa apakah ada jenis sel unik yang ada pada manusia atau spesies primata non-manusia lain yang dianalisis. Setelah mengelompokkan sel dengan profil ekspresi yang sama, mereka mengungkapkan 109 jenis sel primata yang sama tetapi juga ada lima yang tidak umum untuk semua spesies. Ini termasuk jenis mikroglia, atau sel kekebalan spesifik otak, yang hanya ada pada manusia dan jenis kedua hanya dimiliki oleh manusia dan simpanse.

Jenis mikroglia spesifik manusia ada sepanjang perkembangan dan pendewasaan. Para peneliti menemukan dan mampu menunjukkan sel-sel berperan dalam pemeliharaan atau proteksi otak daripada memerangi serta mencegah penyakit.

“Kita manusia hidup di lingkungan yang sangat berbeda dengan gaya hidup yang unik dibandingkan dengan spesies primata lainnya, sel glia, termasuk mikroglia, sangat sensitif terhadap perbedaan ini,” 

Kata Sestan. "Jenis mikroglia yang ditemukan di otak manusia mungkin mewakili respons imun terhadap lingkungan."

Analisis ekspresi gen dalam mikroglia mengungkapkan kejutan khusus lainnya pada manusia yaitu kehadiran gen FOXP2. Penemuan ini menimbulkan minat yang besar karena varian FOXP2 telah dikaitkan dengan dispraksia verbal, suatu kondisi di mana pasien mengalami kesulitan memproduksi bahasa atau bicara. Penelitian lain juga menunjukkan bahwa FOXP2 dikaitkan dengan penyakit neuropsikiatri lainnya, seperti autisme, skizofrenia, dan epilepsi.

Sestan dan rekannya menemukan bahwa gen ini menunjukkan ekspresi spesifik primata dalam rangsangan subset neuron dan ekspresi spesifik manusia dalam mikroglia.

"FOXP2 telah menarik banyak ilmuwan selama beberapa dekade, tetapi kami masih tidak tahu apa yang membuatnya unik pada manusia dibandingkan spesies primata lainnya," kata Shaojie Ma, rekan postdoctoral di lab Sestan dan penulis pendamping. Kami sangat senang dengan temuan FOXP2 karena mereka membuka arah baru dalam studi bahasa dan penyakit."

Penelitian ini didanai oleh National Institutes of Health dan National Institute of Mental Health.

Penulis lain termasuk penulis utama Mario Skarica, ilmuwan peneliti asosiasi dalam ilmu saraf di Yale School of Medicine; co-penulis senior Andre Sousa, asisten profesor ilmu saraf di University of Wisconsin-Madison; dan rekan penulis senior Stephen M. Strittmatter, Profesor Neurologi Vincent Coates dan profesor ilmu saraf di Yale, ketua Departemen Ilmu Saraf, dan direktur Institut Kavli untuk Ilmu Saraf.

Sitasi Artikel

Thinks Physics. 2022. Perbedaan Otak Manusia dengan Makhluk Lain Menurut Riset Terbaru. https://www.thinksphysics.com/2022/09/perbedaan-otak-manusia-dengan-hewan.html. Diakses pada tanggal (tanggal akses anda)


Berita Lainnya Silahkan Kunjungi: Berita Terupdate Thinks Physics
Lebih baru Lebih lama