Sistem Kristal Trigonal (Trigonal Crystal System)

Sistem Kristal Trigonal

Sistem kristal trigonal biasa juga disebut sistem rhombohedral yang merupakan salah satu kategori struktural padatan kristal yg telah teridentifikasi. Sistem trigonal terkadang dianggap sebagai subdivisi dari sistem heksagonal.

Komponen kristal dalam sistem trigonal, seperti komponen sistem kristal heksagonal, ditempatkan dengan mengacu pada empat sumbu —tiga dengan panjang yang sama dengan perpotongan 120° dan satu tegak lurus terhadap bidang tiga lainnya. Trigonal sel unit dibedakan dengan adanya garis tunggal yang disebut sumbu simetri tiga kali lipat di mana sel dapat diputar 120° untuk menghasilkan wajah yang tidak dapat dibedakan dari wajah yang disajikan pada posisi awal. Selenium dan elemen lainnya dapat mengkristal dalam bentuk trigonal.

Kita dapat mendefinisikan kisi rhombohedral dalam dua cara: sebagai kisi trigonal dengan vektor translasi tambahan, atau sebagai kisi sederhana dengan vektor primitif dengan panjang yang sama membuat sudut yang sama satu sama lain.

Secara tradisional, Sistem Kristalografi Trigonal dianggap sebagai bagian dari Sistem Heksagonal. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ahli kristalografi menganggapnya sebagai sistem yang terpisah. Ini adalah gerakan yang berkembang, tetapi masih diperdebatkan. Alasan untuk pemisahan termasuk set sel satuan yang terpisah untuk mineral heksagonal dan trigonal dan sumbu utama rotasi 3 kali lipat yang unik untuk mineral trigonal versus sumbu 6 kali lipat untuk mineral heksagonal.

Sistem Kristal Trigonal (Trigonal Crystal System)


Gambar 1. Elbaite salah satu mineral yg memiliki struktur kristal trigonal

Pada 2018, ada lebih dari 500 mineral yang mengkristal dalam sistem trigonal. Itu hampir 10% dari semua mineral. Tapi yang lebih penting, itu termasuk dua mineral paling umum di kerak bumi, kuarsa dan kalsit. Dua ratus delapan spesies terjadi di kelas scalenohedral heksagonal, 112 di kelas piramidal ditrigonal, dan hampir 80 di kelas rhombohedral. Kelas trapezohedral dan piramida masing-masing memiliki kurang dari 50.

Simetri Unik dari Sistem Trigonal

Sistem trigonal itu unik, dengan sumbu simetri putar 3 kali lipat atau sumbu inversi putar 3 kali lipat sebagai sumbu utamanya. Sumbu inversi 6 kali lipat dalam sistem heksagonal mudah disalahartikan sebagai sumbu 3 kali lipat trigonal. Demikian juga, sumbu 3 kali lipat isometrik, ketika hanya sudut kubus yang terlihat, dapat disalahartikan sebagai trigonal padahal sebenarnya itu adalah bagian dari simetri isometrik.



Sumbu Kristalografi

Sistem Kristal Trigonal (Trigonal Crystal System)

Sistem trigonal biasanya dianggap sebagai sistem 4 sumbu. Tiga sumbu; umumnya diberi label 1 , 2 , dan 3 ; sama panjang dan terletak pada bidang horizontal tunggal yang tegak lurus terhadap sumbu c utama. Sudut antara ujung positif ketiga sumbu a adalah 120 o . Sumbu c mungkin lebih panjang atau lebih pendek dari sumbu a . Perhatikan baik-baik cara penunjukan sumbu a . Ujung positif dan negatif dari sumbu bergantian di sekitar sumbu c. Sudut antara ujung positif a 1 dan ujung positif a 2adalah 120 derajat, bukan 60 derajat.

Indeks Sistem Kristal Trigonal

Miller Indeks untuk sistem trigonal dan heksagonal biasanya memiliki empat digit yang menunjukkan perpotongan pada sumbu a 1 a 2 a 3 dan c . Dalam kristalografi sistem empat sumbu semakin banyak yang menggunakan indeks tiga digit, menjatuhkan yang ketiga, indeks 3 ,. Bagaimanapun, indeks 3berlebihan. Ini adalah jumlah negatif dariindeks 1 dan 2 . _ Diberikan empat indeks digit seperti (1 2 10), indeks 3 digit yang dihasilkan adalah (1 2 0) [yaitu -( 1+ (-2) ) = 1 ]. Keduanya memberi kita informasi yang sama tetapi untuk kristalografi pemula, sistem empat digit lebih mudah digunakan.


Sitasi Artikel

Thinks Physics. 2022. Sistem Kristal Trigonal (Trigonal Crystal System). 
Lebih baru Lebih lama